f Perpaduan Bugis Mbojo Di Lamere - BIMASUMBAWA.COM | Budaya dan Pariwisata

Header Ads

Perpaduan Bugis Mbojo Di Lamere



Pemandangan Desa Lamere dari bukit di sebelah utara.

Desa Lamere Kecamatan Sape Kabupaten Bima membentang dari selatan ke utara pantai Lamere. Desa ini dimekarkan dari desa Indukmya desa Buncu pada tahun 2006 dan terdiri dari tiga dusun yaitu Soro, Tenga dan Bugis. Pantai dan desa Lamere diapit oleh dua tanjung di sebelah timur yaitu Tanjung atau Toro Si i di sisi selatan dan Toro Matamboko di sebelah utara.  Kasman, kades Lamere mengemukakan bahwa desanya dihuni oleh perpaduan suku Bugis dan Bima. "Ada lima puluh porsen suku Bugis dan ada lima porsen suku Mbojo di desa ini." Urai Kasman. Lamere dihuni oleh sekitar 2000 penduduk dengan bangunan rumah panggung khas bugis dan Mbojo mendominasi desa yang memiliki luas 10.00 Ha ini. Sebagian besar warga Lamere berprofesi sebagai Nelayan dan pembuat perahu perahu Pinisi.
Bagan Nelayan Di Pantai Lamere
 
Karena wwrganya adalah perpaduan Bugis Mbojo, maka dalam kultur nasyarakatnya sangat kental dengan perpaduan adat dan budaya. Tradisi Bugis dan Mbojo hidup dan berkembang seiring sejalan dalam kehidupan masyarakatnya seperti tradiisi Barjanji dalam doa selanatan perahu, Lamba Riana(menyambangi mertua) dan tradisi tradisi lainnya
Proses pembuatan Perahu Pinisi

Menurut Kasman, kedatangan orang orang Bugis di Lanere berawal ketika pecahnya pemberontakkan Kahar Muzakkar di Sulawesi pada tahun 1950 an Mereka datang ke Bima karena suasana di kampungnya mencekam. Desa Lamere juga kaya akan sastra dan tradisi lisan yang nerupakan perpaduan Bugis Mbojo. Syair dan senandung yang biasa dilantunkan pada upacara upacara pernikahan dan hajatan warga Lamere kini dianbang kepunahan. Penutur aslinya sudah nenasuki usia senja dan butiuh regeneraasi
.

Penulis : Alan Malingi

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.