f Maha Karya Dari Sangiang Api - BIMASUMBAWA.COM | Budaya dan Pariwisata

Header Ads

Maha Karya Dari Sangiang Api

Jadi begini lho Mas Bro...Indonesia itu bukan hanya Ahok dan Jakarta. Kita punya 17.000 pulau yang harus diurusin. Bicara muluk-muluk  soal visi kemaritiman dan lain -lain, ini lho ada orang Bima bikin kapal Phinisi keren. Apa hebatnya? Bagi saya ini mahakarya yg sangat dasyat. Bayangkan, untuk membuat kapal sebesar ini, tidak perlu pakai gambar, sketsa, apalagi Blue Print. Semua dikerjakan berdasarkan ilmu pengetahuan tradisional yang diperoleh turun temurun dan semua prosesnya dilakukan secara manual bergotongroyong oleh orang-orang kampung di Gunung Sangeang Api. Dibutuhkan sekitar 700m kubik kayu ulin kualitas super dengan waktu pengerjaan sekitar 3,5 tahun. Pembiayaannya sekitar Rp. 7 milyar.
Kenapa lama? Tentu saja alasan bahan baku (kayu berkualitas) yang menjadi masalah utamanya. Kayunya ada. Regulasinya yg rumit. Begitulah selalu masalah negeri ini. Yang yang pokok dibikin rumit, yang remeh diributin. Padahal untuk menghubungkan 17.000 pulau itu jelas diperlukan buanyak sekali kapal. Dan tak mungkin semua diselesaikan oleh pemerintah melalui Pelni. So, Pelra alias pelayaran rakyat mestinya jadi solusi. Nggak perlu nunggu PT PAL berkembang jadi perusahaan super raksasa atau mikir import kapal bekas dari LN. Cukup berdayakan masyarakat yang memang sudah memiliki tradisi mendarah daging dalam pembuatan kapal.
Padahal lagi, katanya kita ini bangsa pelaut. Tahukah anda jika Gunung Sangiang Api itu memiliki sejarah yang sangat penting untuk dunia kemaritiman kita? Jauuuhhh sebelum Singapore yg dulunya bernama Tumasik itu berkembang sebagai bandar laut terbesar didunia seperti sekarang ini, Pulau Sangiang Api telah menjadi tempat pertemuan para saudagar seluruh dunia. Selain catatan beberapa pelaut abad ke 15 seperti Tomee Pires, pada Kitab Negara Kertagama telah pula merekamnya. Jika relief kapal di candi Borobudur yang dibuat sebelum abad ke 10 bisa bicara mungkin juga akan menyebut pulau ini.
Kenapa? Sebab sejak dunia pelayaran dan perburuan rempah-rempah berkembang sebelum abad ke 1 Masehipun, semua kapal yang akan menuju pulau rempah (Sulawesi-Maluku-Halmahera) harus lewat singgah dipulau ini. Itu dibuktikan dengan temuan sebuah Nekara kuno sekitar abad ke 5 Masehi.
Ya. Hari ini Pulau Gunung Berapi Sangiang Api memang tidak berpenghuni selain kerbau, sapi dan para pembuat kapal paruh waktu. Mungkin karena itu keberadaan pulau inipun dilupakan. Pantas saja dalam acara Kalondo Lopi yang bersejarah ini, saya tak melihat orang-orang dari instansi terkait semisal dinas kelautan atau perhubungan di Kab Bima dan Propinsi NTB yg datang untuk sekedar menengoknya.
Penulis : Paox Iben Mudhaffar


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.