f Saroja Dalam Rangkaian Pernikahan Masyarakat Bima - BIMASUMBAWA.COM | Budaya dan Pariwisata

Header Ads

Saroja Dalam Rangkaian Pernikahan Masyarakat Bima

“Pangaha SAROJA” (kue Saroja) itulah namanya yang sudah terkenal khususnya jenis kuliner kampung asal Desa Rasabou Kecamatan Bolo Kabupaten Bima, Provinsi Nusa Tenggara Barat. Di daerah Jawa—khususnya di Desa Majasem Kecamatan Kendal Kabupaten Ngawi, Jawa Timur—SAROJA ini salah satu makanan khas yang sama. Bagi masyarakat Ngawi menyebutnya kue GOYANG. Karena memang rasanya gurih dan enak. Di Desa Majasem, kue kering bernama GOYANG atau SAROJA ini, masih dikembangkan oleh satu keluarga yang bernama Lily Mei Yang (nama samarannya).

Kue kering ini boleh dikatakan mudah dalam pembuatannya. Akan tetapi, jika bukan dari tangan-tangan terampil dan ahlinya, maka hasilnya tidak sempurna serta rasanya kurang tepat. Sebab, kue kering ini konon memiliki sejarah dan makna tersendiri khususnya untuk calon pengantin. Ini yang dilaksanakan di Kecamatan Bolo (Sila) pada masa itu.

Kue kering bernama SAROJA ini kerap disajikan saat hajatan pernikahan. Dimana pada masa itu, tanpa SAROJA persiapan jenis makanan (jangko) lainnya, seakan belum lengkap. Jika pernah kita merasakan gurih, nikmat dan enaknya kue kering SAROJA, maka mulut kita tak akan mau berhenti untuk terus mengunyah. Lantas, Siapa dan dimana tempat yang menjadi turun-temurun pembuatan Kue SAROJA ini?

Konon, Desa Rasabou Kecamatan Bolo Kabupaten Bima, adalah tempat asal-muasal  pembuatan kue kering SAROJA ini . Pada masa itu dan hingga sekarang, orang luar daerah seperti dari kota Bima dan Dompu, kerap datang memesan kue kering SAROJA sebagai salah satu kue kering untuk disajikan pada acara pernikahan putra-putri mereka.

Meski saat ini ada beberapa pihak di luar Desa Rasabou yang bisa membuat SAROJA, tetapi bentuk, rasa dan aroma yang dihasilkan tidak mampu menyaingi dari aslinya. Maka tak heran, melalui lomba kuliner kampung yang pernah diadakan oleh TP PKK Kabupaten Bima pada masa kepemimpinan Dae Ferry (alm), kue SAROJA terpilih sebagai nominasi pertama yang disuguhkan oleh tangan-tangan terampil dari TP PKK Desa Rasabou.
           
Kaka Rita—itulah sapaan ibu Rita di RT005/RW003 Desa Rasabou ini, salah satu keluarga yang terus mengembangkan usaha kue SAROJA. Semenjak di usia remaja, dirinya dilatih oleh ibunya Hj Hadijah agar bisa menguasai tehnik dan cara pembuatan SAROJA. Beberapa jenis bahan baku sebagai resep pembuatan kue kering tersebut, sudah menjadi rahasia keluarga mereka. Bagi orang lain pun yang mengetahui bahan (resep) pembuatan SAROJA, namun hasilnya tidak mampu menciptakan seperti aslinya.

“Memang ada yang datang menanyakan resep SAROJA ini, termasuk cara pembuatan dan pencampurannya,” ujar Kaka Rita saat kimbolo.info berkunjung ke rumahnya. Kaka Rita mengaku, usaha kuliner ini tetap berjalan. Apalagi dalam beberapa pekan terakhir pesanan cukup banyak. Selain menerima orderan, kue kering SAROJA juga diambil oleh beberapa pedagang kuliner kue kering di Pasar Sila. Hanya saja, jumlah yang mereka ambil tidaklah banyak. “Kecuali menjelang hajatan-hajatan khusus, seperti acara pernikahan dan sunatan,” tuturnya.

Menurut Kaka Rita, pembuatan SAROJA ini boleh dibilang mudah. Tetapi ketika prakteknya perlu ketelitian dan kehati-hatian. Begitu pun bahan (resep) yang disiapkan—seperti tepung beras, telur, gula pasir, garam, kapur siri dan minyak goreng. “Untuk menghasilkan SAROJA yang baik, pencampuran bahan harus tepat. Tidak boleh kurang atau lebih. Jika tidak, maka hasilnya jelek,” jelasnya.

Adapun bahan-bahan tadi dicampur dan diaduk rata dengan air hingga encer—sambil menunggu minyak goreng yang dipanaskan. Setelah itu, ambil plat SAROJA yang sebelumnya telah dipanaskan dalam minyak goreng—lalu celupkan kedalam bahan—kemudian dicelup kembali kedalam minyak goreng panas hingga matang dan mengembang. Maka akan terlihat SAROJA ini secara sendirinya pisah dari plat. Setelah itu kita keluarkan dan siap dihidangkan.

SAROJA diambil dari nama bunga Seroja. Karena memang bentuknya mirip bunga Seroja. Sehingga di kala itu (di kampung Sila-Bolo), dibuatlah plat yang mirip bunga Seroja dari bahan kuningan. Bunga Seroja ini kerap dipakai sebagai kembang bagi kedua calon pengantin. Termasuk dipakai ditabur dalam air mandi pada saat kedua calon pengantin (laki-wanita) melaksanakan upacara “Ndeu Boho Oi Mbaru”—yaitu upacara mandi membuang (melepas) masa lajang atau kesialan. Itulah “Pangaha” (kue) SAROJA kerap dijumpai dan disuguhkan ketika kita datang berkunjung (TekarNe’e) ke rumah keluarga kedua calon pengantin di Kecamatan Bolo (Sila).

Sampai saat ini, pembuatan kue kering SAROJA menjadi usaha turun-temurun keluarga Kaka Rita. Meski ada di tempat lain yang mengembangkan usaha kue kering tersebut, namun tak sedikit yang datang memesan ke tempat Kaka Rita atau membeli langsung di Pasar Sila.


Rasanya tak lengkap bila kue kering bernama SAROJA ini tidak ada diantara kue-kue kering lainnya yang disuguhkan oleh keluarga yang berhajat, baik di saat persiapan hingga di acara penyambutan “TekarNe’e” ibu-ibu rumah tangga.(adi)

Sumber : KM.Bolo

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.